بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيم

Orang-orang besar dalam sejarah Islam kita selalu dicirikan dengan kehendak yang membaja. Mereka ditandai dengan obsesi kesempurnaan yang bertalu-talu.

Meski obsesi meraih puncak sangat relatif dan berbeda-beda di antara mereka, namun kehendak mencapai prestasi maksimal selalu mengiringi rentang waktu yang mereka lalui. Kesadaran itu selalu terngiang di telinga mereka. Maka jangan heran, obsesi itulah yang selalu menjadi bahan bakar yang melejitkan kendaraan jiwa mereka.

Karena itu, Anda akan melihat mereka begitu abai dengan persoalan sepele. Tenaga mereka begitu berharga untuk perkara remeh. Otak cemerlangnya terlalu sayang untuk membahas masalah renyah. Komentar mereka adalah ‘no coment’ dengan pertanyaan yang tidak ada relevansinya dengan cita mereka. Mereka lebih senang dengan perkara besar yang menantang. Walau mereka tidak memintanya, namun mereka selalu mempersiapkan segalanya untuk menghadapi berbagai kesulitan. Ada semacam kesadaran paten dalam jiwa mereka bahwa  hanya dengan kerja keras kejayaan dapat direbut. Hanya dengan berlelah-lelah izzah bisa direngkuh. Sebab tidak ada prestasi besar yang bisa diraih dengan amal yang biasa-biasa. Tidak ada kepuasan jiwa pada kerja yang tidak melelehkan keringat, air mata, bahkan darah.

Sebab itu,   pemilik obsesi  selalu bersama harapannya di ketinggian ufuk. Jiwanya bertengger di sana. Setiap ruhnya menapaki satu tahap, ia jadi tahu. Setiap jiwanya mendaki di ketinggian ia semakin mengerti. Itu sebabnya mereka tenang, tidak gampang marah, apalagi stres. Kaki mereka mungkin menapak di bumi, namun jiwa mereka melanglang buana di langit keabadian. Mungkin raganya bertarung dengan keangkuhan dunia, tapi ruhnya senantiasa mengetuk pintu langit mengharap rahmat Allah. Mereka terus bekerja dalam sunyi. Meski manusia kebanyakan menganggap semua itu kegilaan, atau mimpi di siang bolong.Tetapi ia tahu, semua itu ibarat tetesan air yang hendak mencairkan bongkahan tekadnya!  Sebab kata Ibn al-Jauziy, “…Tidak ada kehinaan yang paling hina pada seseorang kecuali kondisi hatinya yang selalu lengket dengan suasana bumi “.

Sejarah salaf kita sangat kaya dengan orang-orang yang memiliki obsesi besar. Gambaran ini demikian merata semua lapisan generasi terbaik itu. Bukan hanya kalangan pemimpin, tapi juga di kalangan orang yang dianggap ‘biasa’. Mungkin keadaan Rabi’ah bin Ka’ab al-Aslami bisa menggambarkan apa yang kita paparkan di atas.

Ketika ia menemani Rasulullah disuatu malam guna menyediakan air wudlu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam Saat Rasul yang mulia itu memberi kesempatan kepadanya agar meminta. Meminta apa saja ! Maka sahabat yang mulia ini tidak menyia-nyiakan kesempatan emas itu. Dengan sigap ia berujar “Inni as-aluka murafaqataka filjannah”. Meski Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyuruhnya meminta yang lain. Namun ia tetap dengan permintaannya semula; “saya mohon pada Anda agar bisa menemanimu di surga”.

Demikianlah suasana jiwa para pemilik Al-himmatul ‘aliyah (obsesi besar). Mereka selalu memecut jiwanya agar terus berpacu dan berpacu. Tidak ada jeda untuk istirahat. Atau mungkin ada rehat, tapi itu sekedar mengisi rongga jiwanya dengan tiupan napas kehendak. Setelah itu perjalanan kembali diteruskan. Mereka selalu berkata pada jiwanya, bahwa penghentian itu bukan di sini… Istirahat itu bukan di sini…Tapi di sana !. Di surga!

Sumber : http://wahdah.or.id

Demikian Seemoga Bermamfaat…

@Wallahu ‘alam bishowab…

Artikel : http://belajarislam.or.id (Menebar Dakwah dengan Al-Quran dan Sunnah)

Related Post

BAGIKAN
Berita sebelumyaTayamum Haruskah dengan Debu?, Panduan Tayamum (2)
Berita berikutnyaSebuah Renungan Terhadap Dunia
Assalamu Alaikum... Selamat Datang di Website Belajar Islam.Or.Id merupakan website islami yang fokus kepada Ilmu-ilmu syar'i (Aqidah, Akhlak, Fiqih, Kisah, Al-Qur'an, Hadits dll) yang bersumber dari Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah serta pemahaman salafu sholeh. Dengan Visi (Menebar Dakwah dengan Al-Qur'an dan Sunnah). Semoga kita bisa mengambil faedah dari artikel belajarislam.or.id. Masukan dan saran kepada kami  bisa melalui. Email: belajarislammedia@gmail.com atau No.Hp : +6285254757734

LEAVE A REPLY